SHARE NOW

Puasa Media Sosial Selama Seminggu Dapat Meningkatkan Kesehatan Mental

TVSidoarjo – Hasil penelitian oleh tim peneliti dari University of Bath (UK) menemukan bahwa puasa media sosial dapat meningkatkan kesehatan mental. Peserta penelitian yang diminta untuk beristirahat selama seminggu dari media sosial diketahui mendapatkan efek positif terhadap rasa bahagia, depresi dan kecemasan atau anxiety.

Menurut peneliti, hasil penelitian ini direkomendasikan sebagai cara untuk membantu banyak orang untuk mengelola kesehatan mental. Rincian penelitian tersebut telah dipublikasikan di jurnal Cyberpsychology Behavior and Social Networking dengan judul “Improves Well-Being, Depression, and Anxiety: A Randomized Controlled Trial” belum lama ini.

Pada penelitian ini, para peserta diminta untuk membebaskan diri sekitar sembilan jam dalam seminggu mereka yang seharusnya dihabiskan untuk menggulir Instagram, Facebook, Twitter, dan TikTok. Meminta orang untuk berhenti menggunakan media sosial hanya selama satu minggu dapat menyebabkan peningkatan signifikan dalam rasa bahagia, mengurangi gejala depresi, dan kecemasan.

Seperti diketahui, merasa ‘rendah’ ​​dan kehilangan kesenangan adalah karakteristik inti dari depresi. Sedangkan kecemasan ditandai dengan kekhawatiran yang berlebihan dan di luar kendali. Sementara rasa bahagia mengacu pada tingkat individu dari pengaruh positif, kepuasan hidup dan tujuan. Setidaknya, satu dari enam dari kita mengalami masalah kesehatan mental yang umum seperti kecemasan dan depresi pada minggu tertentu

Untuk penelitian ini, para peneliti secara acak menempatkan 154 orang berusia 18 hingga 72 tahun yang menggunakan media sosial setiap hari ke dalam kelompok intervensi. Para peserta diminta untuk berhenti menggunakan semua media sosial selama satu minggu. Sementara kelompok kontrol, mereka tetap dapat terus menggunakan media sosial seperti biasa.

Pada awal penelitian, skor dasar untuk kecemasan, depresi, dan kesejahteraan dicatat. Peserta melaporkan menghabiskan rata-rata 8 jam per minggu di media sosial pada awal penelitian.

 

Sumber: nationalgeographic

jurnalis: Alan

Pengunjung

Online : 2

Pengunjung hari ini : 55

Kunjungan hari ini : 64

Pengunjung kemarin : 87

Kunjungan kemarin : 180

Total Pengunjung : 17084

Total Kunjungan : 44118

Home

© 2021 PT.Sidoarjo Maju Media. All Rights Reserved.

Design by Velocity Developer

NEWSTICKER
No post ...