SHARE NOW

Ditetapkan Tersangka Pungli PTSL, Kades Suko Mangkir

TVSidoarjo – Kepala Desa Suko, Kecamatan Sukodono, Sidoarjo, Rokhayani Resmi dijadikan sebagai tersangka dalam program Pendaftaran Tanah Sistematis Lengkap (PTSL) oleh Kejaksaan Negeri (Kejari) Sidoarjo pada Rabu lalu (13/01). Kasi Intel Kejari Sidoarjo, Aditya Rakatama mengatakan, Rokhayani diduga melakukan pungutan liar (pungli) kepada 1300 pemohon program PTSL dengan jumlah uang sebanyak Rp 149,8 juta yang ditemukan di ruang kerja tersangka serta sejumlah dokumen pendukung terkait kasus ini.

“Hari ini tim penyidik melakukan pemanggilan terhadap tersangka, namun yang bersangkutan tidak bisa hadir. Alasannya tidak jelas kenapa tidak hadir,” ucap Aditya, Pada Senin (24/01/2022).

Aditya menambahkan, pihaknya akan melakukan pemanggilan kedua kepada tersangka pada 31 Januari mendatang.”Jika tersangka tidak hadir di panggilan kedua maka, kami harus melakukan penjemputan paksa,” imbuhnya di Kantor Kejaksaan Negeri Sidoarjo. “Dari 1,300 pemohon hanya beberapa yang bersedia memenuhi panggilan penyidik. Namun berapapun jumlah korbanya tindak pidana sudah terjadi, alat bukti sudah terpenuhi maka tim penyidik segera melakukan penetapan tersangka,” tegas Aditya.

Aditya menjelaskan, kasus ini merupakan suatu peringatan untuk para kades lainya agar tidak menyalahgunakan wewenang dan jabatannya. “Uang hasil pungli akan dikembalikan ke masyarakat karena tidak ada kaitan dengan uang negara,” kata Aditya.

Dalam kasus ini kejaksaan sempat menyita uang sebesar Rp 149,8 juta yang ditemukan di ruang kerja tersangka serta sejumlah dokumen terkait kasus ini. Aditya menyebut tersangka telah melanggar pasal 12e UU RI No 20/2001 tentang pemberantasan tindak pidana korupsi.

Kembali dikatakan Aditya, tim penyidik akan melakukan panggilan kepada para saksi untuk menemukan fakta hukum terkait tindak pidana korupsi menyalahgunakan wewenang dalam pelaksanaan program PTSL di desa Suko tahun 2021 lalu. Sebab bagaimanapun penyelenggara negara itu tidak boleh menarik pungutan-pungutan di luar aturan dan tidak boleh ada gratifikasi.

Sementara itu, kuasa hukum tersangka, M. Sholeh mengatakan, “pada prinsipnya klien kami kooperatif kok, namun agak sedikit syok saja kenapa tiba-tiba sudah ditetapkan jadi tersangka.” tandasnya.

Sumber: kejarisidoarjo
Jurnalis: Noe

Pengunjung

Online : 1

Pengunjung hari ini : 116

Kunjungan hari ini : 284

Pengunjung kemarin : 144

Kunjungan kemarin : 419

Total Pengunjung : 32581

Total Kunjungan : 78136

Home

© 2021 PT.Sidoarjo Maju Media. All Rights Reserved.

Design by Velocity Developer

NEWSTICKER
No post ...